Waspada game tembak-tembakan dapat merusak ota, kalau terlalu parah bisa langsung trauma - Khazahk.com
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Waspada game tembak-tembakan dapat merusak ota, kalau terlalu parah bisa langsung trauma

Permainan video (video game) tembak-menembak, diketahui dapat merusak otak. Bahkan, dapat meningkatkan risiko demensia. Hal ini diungkap melalui sebuah penelian. Bermain video game dengan kekerasan bisa merusak otak dan bahkan dapat meningkatkan risiko penyakit Alzheimer.


Sebuah penelitian telah menunjukkan bahwa seringnya pemain game action, memiliki lebih sedikit neuron di hippocampus mereka, pusat memori kunci di otak.

Semakin banyak pusat memori utama di otak membuat seseorang semakin berisiko terkena penyakit otak termasuk depresi dan Post Traumatic Stress Disorder (PTSD).

Penemuan ini menantang temuan sebelumnya bahwa permainan video dapat meningkatkan beberapa aspek pemrosesan mental dan meningkatkan ingatan jangka pendek.

Sekitar 100 orang direkrut untuk penelitian ini dan diminta untuk memainkan berbagai permainan "penembak" populer, termasuk Call Of Duty, Killzone dan Borderlands 2 untuk total 90 jam. Selian itu, mereka juga diajak bermain game 3D tanpa kekerasan dari seri Super Mario.

Ilmuwan utama Dr Greg West, dari Universitas Montreal di Kanada, mengatakan video game telah terbukti bermanfaat bagi sistem kognitif tertentu di otak, terutama terkait dengan perhatian visual dan ingatan jangka pendek.

"Tapi ada juga bukti perilaku bahwa mungkin ada biaya untuk itu, dalam hal dampaknya terhadap hippocampus. Itulah sebabnya kami memutuskan untuk melakukan studi pencitraan neuro-penuh, memindai otak pelaku permainan aksi video aksi dan membandingkannya dengan pemain non-pemain, dan apa yang kami lihat masalah abu-abu di hippocampus pemain biasa," paparnya.

Mereka mengikuti dua penelitian dan menemukan bahwa itu adalah game yang menyebabkan perubahan pada otak.

Hippocampus berbentuk kuda laut sangat penting untuk memori spasial, yang membantu kita menavigasi dan memori episodik yang mengingatkan pada pengalaman masa lalu.

Dalam studi baru, pemindaian otak menunjukkan bahwa orang-orang yang mengandalkan inti kaudatus, mengalami kerugian terukur dari "materi abu-abu" hippocampus, sel saraf, setelah 90 jam bermain game action.

Namun jumlah waktu yang sama untuk bermain game 3D Super Mario meningkatkan materi abu-abu di hippocampi semua peserta.

Temuan ini dipublikasikan di jurnal Molecular Psychiatry.

Pakar Inggris Profesor Andrew Przybylski, dari Universitas Oxford, menyarankan agar hati-hati.

"Hipotesis yang diuji tidak berhubungan dengan bahaya dan makalah tersebut tidak memberikan bukti bahwa 90 jam bermain, menyebabkan kerusakan 'perlakuan'," katanya. [Mirror/suara.com]