Apes mau tes ilmu baru buat maling, gagal karna bisa terlihat di CCTV

Md (25) yang berstatus mahasiswa terekam CCTV saat melakukan pencurian motor, pada Rabu (8/11) siang.


Sebelumnya dia berhasil melakukan curanmor, pada Oktober 2017. Kali ini, dia menjajal “ilmu” barunya di areal parkir kampus Politeknik Negeri Sriwijaya (Polsri), Palembang. Ternyata, aksi kedua itu gagal total. Bahkan, mahasiswa sebuah universitas di Palembang asal Kecamatan Tulung Selapan tertangkap. Saat ini, dia mendekam di Mapolsek Ilir Barat (IB) I.

Menurut tersangka, ia terpaksa melakukan pencurian motor karena butuh uang untuk makan. Selain itu, Md ketagihan karena dalam aksi pertamanya, dia meraup Rp5,3 juta usai menjual motor curiannya ke dusun.

“Yang pertama itu berhasil karena kunci motor tergantung di jok. Jadi tinggal aku maling saja motornya," ungkap dia saat gelar perkara dan barang bukti di Mapolsek IB I, kemarin (11/11).

Mahasiswa semester akhir itu mengaku sedang mencoba “ilmu” yang baru didapat dari temannya. Dia pun mempraktekkannya ke Polsri.

“Aku ke kampus itu jalan kaki. Di sana, cari-cari motor yang mau aku curi,” bebernya.

Tersangka membawa kunci T yang dia selipkan di celana dalamnya. Tak disangka, aksinya membuat satpam kampus itu curiga.

Satpam curiga dengan aku. Sepertinya mereka juga ingat ciri - ciri aku karena satu bulan lalu pernah maling motor di sana," cetus Md.

Kapolsek IB I, Kompol Masnoni didampingi Kanit Reskrim IB I Iptu Dwi Rio membenarkan bahwa tersangka hendak melakukan percobaan pencurian sepeda motor di halaman parkir Polsrii. Namun aksinya ketahuan satpam dan terekam CCTV.

"Saat digeledah ternyata tersangka menyimpan satu buah kunci T di celana dalamnya," ujarnya.

Akibat ulahnya, pemuda itu akan dikenakan pasal 363 KUHP, dengan ancaman 7 tahun penjara.
jpnn.com
Lebih baru Lebih lama